Archive for March 2012

Got this pictures from tumblr. Deep.....










:')

Hai! Mau cerita dong....
Kemaren, tanggal 19 Maret 2012. Ga ada perasaan apa apa, tiba tiba pas keluar kamar abis solat maghrib, muka papa, mama, deam, semua muanya langsung datar. Gua tanya "kenapa?" deam jawab "mbah meninggal."
Itu rasanya kaya....... gitu deh pasti lu pernah kan ngerasain gimana rasanya kalo kehilangan orang yang lu sayangin, dan kalo orang itu ga pernah ada, lu pun gaakan pernah ada didunia ini. Pernahkan? Rasanya tuh sedih banget banget banget. Gua disitu cuma bisa diem. Mau nangis, ga bisa. Diem aja. Terus masuk kamar. Di kamar nangis sendirian, tapi ga lama. Karena diledek sama deam¬_¬
Jadi, yang meninggal itu papanya papa. Istri pertama dan keduanya udah meninggal. Beliau juga udah tua banget, 90 tahunan lebih. Emang lagi sakit. Entah sakit apa. Tapi kabar itu tiba tiba banget. Malemnya, papa mama muti langsung pulang ke Jawa naik mobil, gua dan deam ga ikut karena lagi ulangan. Oh shit kenapa pas banget??? Padahal gua pengen liat mukanya pas terakhir kali. Sodara gua aja sms gini "Mukanya putih banget tadi, sampe nangis liatnya." Pengen liat banget!!
Dan tau apa??? Hari ini tanggal 20 Maret, nyokap gua ulang taun. Tadinya mau ngasih surprise gajadi. Mungkin ini surprise dari Allah buat kita sekeluarga ya :')
Terus masa pas malem itu papa bilang gini "Sekarang papa jadi yatim piatu dong ya." Papa........... :'(:'(
Gua ga bisa liat senyumnya lagi, gua ga bisa mijetin lagi, udah ga bisa salim lagi kalo lebaran, udah ga bisa bercandaan lagi, udah ga bisa dikelitikin lagi sama mbah. Udah ga bisa ngapa-ngapain sama mbah:(:(:(:(:(:(
Semoga amal ibadah Mbah diterima di sisi Allah ya. Dan semoga Mbah masuk surga. Tapi gua yakin Mbah pasti masuk surga, karena Mbah itu orang baik. Baik banget. 

Tenang disana ya, Mbah.
Aku sayang Mbah.
Dan pasti bakal kangen banget:(:(:(

Tanpa Nama

Di hari jumat yang panas terik tapi cerah, gua pulang BP, sekitar jam setengah 5-an. Gua naik angkot 08. Bersamaan sama gua, ada seorang ibu ibu sama 2 anaknya, yang satu mungkin SMP yang satunya lagi lebih kecil, mungkin 6 SD. Itu biasa emang. Tapi tiba tiba anak kelas 6 SD-nya bilang:
Anak: "Ma, yang tadi jadi dong."
Ibu: "Waktunya udah mepet. Gak akan sempet." (baik-baik. kalem abis)
Anak: "Coba dulu ih. Waktunya masih lama ini. Ga bisa ngitung waktu amat." (gak sabar abis)
Ibu: "Kalo ngantri gimana? Kan nanti gak bisa." (Tetep baik, ngomongnya tanpa emosi atau marah atau penekanan)
Anak: "Coba itung dulu waktunya gih. Ga bisa ngitung waktu amat sih." (cemberut banget mukanya, ngomongnya ga selow, maksa banget)
Ibu: (diem aja terus ngeluarin uang buat bayar angkot, terus turun di sempur)
Anak yang SMP mah diem aja.
Jujur, gua ga ngerti mereka ngomongin apa. Gua ga ngerti apa yang dipengenin si anak SD itu. Tapi yang gua tau, cara ngomong anaknya ke ibunya itu parah. Kasar banget. Walau kata katanya tuh ya bisa dibilang gak terlalu kasar. Tapi cara ngomongnya itu loh, secara, dia lagi ngomong sama ibunya, orang yang ngandung dia, orang yang ngelahirin dia, orang yang ngerawat dia sampe segede itu. Gua baru sadar. Gua pernah marah ke nyokap gua, gua pernah ngambek ke nyokap gua, tapi nyokap gua tetep sabar. Perasaan gua pas denger itu anak tuh bener bener acak-acakan. Antara pengen ngomong "heh, bego lu. itu nyokap lu." tapi gua ga kenal. Pengen gua liatin terus terusan. Tapi gua cuma diem, ngedengerin mereka ngomong. Gua jadi ngerasa ga enak sama nyokap gua, gua suka ngambek, marah-marah kalo apa yang gua pengen ga diturutin. Jadi ngerasa bersalah sama semua yang buruk yang udah gua lakuin kenyokap gua. Maaf banget, Ma:( Maaf banget banget banget banget banget banget banget banget. I love you more than you know:)<3

Powered by Blogger.

Followers

About Me

My photo
A 15th years old Indonesian girl.